ane pernah punya pengalaman ngobrol bareng ma seorang pelacur.

sebut saja namanya M & A itu ane

ini percakapan nya :
A : mba disini udah lama.?
M : emmh, lumayan lah udah 3 tahun.
A : weyy dah lama juga yah.?
M : iyah mas, soalnya susah nyari kerja, apalagi lulusan SD kaya saya.
A : apa sih yang gak mungkin mba, walaupun lulusan SD juga insya allah pasti ada kerjaan yang lebih baik.
M : iyah sih, saya pernah dulu jadi Pembantu, tapi saya malah sering di siksa. terus gajih kecil, sedangkan anak di rumah butuh makan.
A : anak.? mba punya anak.? lah kemana suami mba.? apa maaf nih sebelumnya. suami mba gak ngelarang mba kayak gini gitu.?
M : suami saya pergi ninggalin saya 4 tahun yang lalu. dia kimpoi lagi ma cewe laen.
A : sekarang mba hidup cuma berdua ma anak mba?
M : iyah mas. saya titipin dia ke pesantern, saya berharap dia kalo udah besar gak jadi kayak saya (sambil udah mulai ngucur air mata)
A : apa mba pernah berfikir, pekerjaan ini haram.?
M : bukan pernah lagi, tapi saya selalu kepikiran mas, tapi jujur bagaimana lagi saya dapet uang, saya gak mau minta minta ma tetangga atau sodara.
A : kasian anak mba, dia makan uang haram.
M : saya selalu ngedoa, biar saya lah yang nanggung dosa itu semua. yang penting anak saya bisa makan enak.
A : emmh. moga aja cepet dapet hidayah mba, terus mba dapet pekerjaan yang layak.
M : amiin mas. makasih udah mau ngbrol ma saya.
A : laah kenapa emang. kan gak salah.?
M : kebnyakan orang orang ngucilin saya. paling paling yang mau ngbrol ma saya tuh OM om atau cowo yang mau jadi langganan saya.
A : semua orang derajat nya sama mba. yang ngebedain cuma amal perbuatan mereka..

dan obrolan pun makin panjang soalnya kata dia lagi sepi objek sekrang. jadi bisa nyempetin waktu buat ngbrol.
dan juga yang ane ketahui umur dia sekarang baru 28

umur yang masih muda..